Ayo Baca Alkitab/05/06

Dari GBI Danau Bogor Raya
Lompat ke: navigasi, cari
Senin, 06 Mei 2019

Perkataan Daud yang terakhir, Daud meninggal, Salomo menjadi raja

(1 Raja-Raja 2:1-9; 2 Samuel 23:1-7; 1 Raja-Raja 2:10-12; 1 Tawarikh 29:26-30; Mazmur 4-6; Mazmur 8-9; Mazmur 11)


1 Raja-Raja 2:1-9

Pesan Daud yang terakhir sebelum meninggal

Ketika saat kematian Daud mendekat, ia berpesan kepada Salomo, anaknya:

"Aku ini akan menempuh jalan segala yang fana, maka kuatkanlah hatimu dan berlakulah seperti laki-laki.

Lakukanlah kewajibanmu dengan setia terhadap TUHAN, Allahmu, dengan hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya, dan dengan tetap mengikuti segala ketetapan, perintah, peraturan dan ketentuan-Nya, seperti yang tertulis dalam hukum Musa, supaya engkau beruntung dalam segala yang kaulakukan dan dalam segala yang kautuju, dan supaya TUHAN menepati janji yang diucapkan-Nya tentang aku, yakni:

Jika anak-anakmu laki-laki tetap hidup di hadapan-Ku dengan setia, dengan segenap hati dan dengan segenap jiwa, maka keturunanmu takkan terputus dari takhta kerajaan Israel.

Dan lagi engkaupun mengetahui apa yang dilakukan kepadaku oleh Yoab, anak Zeruya, apa yang dilakukannya kepada kedua panglima Israel, yakni Abner bin Ner dan Amasa bin Yeter.

Ia membunuh mereka dan menumpahkan darah dalam zaman damai seakan-akan ada perang, sehingga sabuk pinggangnya dan kasut kakinya berlumuran darah.

Maka bertindaklah dengan bijaksana dan janganlah biarkan yang ubanan itu turun dengan selamat ke dalam dunia orang mati.

Tetapi kepada anak-anak Barzilai, orang Gilead itu, haruslah kautunjukkan kemurahan hati.

Biarlah mereka termasuk golongan yang mendapat makanan dari mejamu, sebab merekapun menunjukkan kesetiaannya dengan menyambut aku pada waktu aku melarikan diri dari depan kakakmu Absalom.

Juga masih ada padamu Simei bin Gera, orang Benyamin, dari Bahurim.

Dialah yang mengutuki aku dengan kutuk yang kejam pada waktu aku pergi ke Mahanaim, tetapi kemudian ia datang menyongsong aku di sungai Yordan dan aku telah bersumpah kepadanya demi TUHAN:

Takkan kubunuh engkau dengan pedang! Sekarang janganlah bebaskan dia dari hukuman, sebab engkau seorang yang bijaksana dan tahu apa yang harus kaulakukan kepadanya untuk membuat yang ubanan itu turun dengan berdarah ke dalam dunia orang mati."


2 Samuel 23:1-7

Perkataan Daud yang terakhir

Inilah perkataan Daud yang terakhir:

"Tutur kata Daud bin Isai dan tutur kata orang yang diangkat tinggi,
orang yang diurapi Allah Yakub, pemazmur yang disenangi di Israel:

Roh TUHAN berbicara dengan perantaraanku,
firman-Nya ada di lidahku;

Allah Israel berfirman,
gunung batu Israel berkata kepadaku:

Apabila seorang memerintah manusia dengan adil,
memerintah dengan takut akan Allah,

ia bersinar seperti fajar di waktu pagi,
pagi yang tidak berawan,
yang sesudah hujan membuat berkilauan rumput muda di tanah.

Bukankah seperti itu keluargaku di hadapan Allah?
Sebab Ia menegakkan bagiku suatu perjanjian kekal, teratur dalam segala-galanya dan terjamin.

Sebab segala keselamatanku dan segala kesukaanku
bukankah Dia yang menumbuhkannya?

Tetapi orang-orang yang dursila mereka semuanya seperti duri yang dihamburkan;
sesungguhnya, mereka tidak terpegang oleh tangan:

tidak ada orang yang dapat mengusik mereka,
kecuali dengan sebatang besi atau gagang tombak,
dan dengan api mereka dibakar habis!"


1 Raja-Raja 2:10-12

Daud Meninggal

Kemudian Daud mendapat perhentian bersama-sama nenek moyangnya, dan ia dikuburkan di kota Daud. Dan Daud memerintah orang Israel selama empat puluh tahun; di Hebron ia memerintah tujuh tahun, dan di Yerusalem ia memerintah tiga puluh tiga tahun. Salomo duduk di atas takhta Daud, ayahnya, dan kerajaannya sangat kokoh.


1 Tawarikh 29:26-30

Salomo menjadi Raja

Demikianlah Daud bin Isai telah memerintah atas seluruh Israel. Ia memerintah atas orang Israel selama empat puluh tahun; di Hebron ia memerintah tujuh tahun dan di Yerusalem ia memerintah tiga puluh tiga tahun. Kemudian matilah ia pada waktu telah putih rambutnya, lanjut umurnya, penuh kekayaan dan kemuliaan, kemudian naik rajalah Salomo, anaknya, menggantikan dia. Sesungguhnya, riwayat raja Daud dari awal sampai akhir tertulis dalam riwayat Samuel, pelihat itu, dan dalam riwayat nabi Natan, dan dalam riwayat Gad, pelihat itu, beserta segala hidupnya sebagai raja dan kepahlawanannya dan keadaan zaman yang dialaminya dan dialami Israel dan segala kerajaan di negeri-negeri lain.


Mazmur 4

Doa pada malam hari

Untuk pemimpin biduan. Dengan permainan kecapi. Mazmur Daud.

Apabila aku berseru, jawablah aku, ya Allah, yang membenarkan aku. Di dalam kesesakan Engkau memberi kelegaan kepadaku.
Kasihanilah aku dan dengarkanlah doaku!


Hai orang-orang, berapa lama lagi kemuliaanku dinodai,
berapa lama lagi kamu mencintai yang sia-sia dan mencari kebohongan? Sela


Ketahuilah, bahwa TUHAN telah memilih bagi-Nya seorang yang dikasihi-Nya;
TUHAN mendengarkan, apabila aku berseru kepada-Nya.

Biarlah kamu marah, tetapi jangan berbuat dosa;
berkata-katalah dalam hatimu di tempat tidurmu, tetapi tetaplah diam. Sela

Persembahkanlah korban yang benar
dan percayalah kepada TUHAN.


Banyak orang berkata: "Siapa yang akan memperlihatkan yang baik kepada kita?"
Biarlah cahaya wajah-Mu menyinari kami, ya TUHAN!

Engkau telah memberikan sukacita kepadaku,
lebih banyak dari pada mereka ketika mereka kelimpahan gandum dan anggur.

Dengan tenteram aku mau membaringkan diri, lalu segera tidur,
sebab hanya Engkaulah, ya TUHAN, yang membiarkan aku diam dengan aman.


Mazmur 5

Doa pada pagi hari

Untuk pemimpin biduan. Dengan permainan suling. Mazmur Daud.

Berilah telinga kepada perkataanku, ya TUHAN,
indahkanlah keluh kesahku.

Perhatikanlah teriakku minta tolong, ya Rajaku dan Allahku,
sebab kepada-Mulah aku berdoa.

TUHAN, pada waktu pagi Engkau mendengar seruanku,
pada waktu pagi aku mengatur persembahan bagi-Mu,
dan aku menunggu-nunggu.


Sebab Engkau bukanlah Allah yang berkenan kepada kefasikan;
orang jahat takkan menumpang pada-Mu.

Pembual tidak akan tahan di depan mata-Mu;
Engkau membenci semua orang yang melakukan kejahatan.

Engkau membinasakan orang-orang yang berkata bohong,
TUHAN jijik melihat penumpah darah dan penipu.


Tetapi aku, berkat kasih setia-Mu yang besar,
aku akan masuk ke dalam rumah-Mu,
sujud menyembah ke arah bait-Mu yang kudus dengan takut akan Engkau.

TUHAN, tuntunlah aku dalam keadilan-Mu karena seteruku;
ratakanlah jalan-Mu di depanku.


Sebab perkataan mereka tidak ada yang jujur,
batin mereka penuh kebusukan,

kerongkongan mereka seperti kubur ternganga,
lidah mereka merayu-rayu.

Biarlah mereka menanggung kesalahan mereka, ya Allah,
biarlah mereka jatuh karena rancangannya sendiri;

buanglah mereka karena banyaknya pelanggaran mereka,
sebab mereka memberontak terhadap Engkau.


Tetapi semua orang yang berlindung pada-Mu akan bersukacita,
mereka akan bersorak-sorai selama-lamanya, karena Engkau menaungi mereka;
dan karena Engkau akan bersukaria orang-orang yang mengasihi nama-Mu.

Sebab Engkaulah yang memberkati orang benar, ya TUHAN;
Engkau memagari dia dengan anugerah-Mu seperti perisai.


Mazmur 6

Doa dalam pergumulan

Untuk pemimpin biduan. Dengan permainan kecapi. Menurut lagu: Yang kedelapan. Mazmur Daud.

Ya TUHAN, janganlah menghukum aku dalam murka-Mu,
dan janganlah menghajar aku dalam kepanasan amarah-Mu.

Kasihanilah aku, TUHAN, sebab aku merana;
sembuhkanlah aku, TUHAN, sebab tulang-tulangku gemetar,

dan jiwakupun sangat terkejut;
tetapi Engkau, TUHAN, berapa lama lagi?


Kembalilah pula, TUHAN, luputkanlah jiwaku,
selamatkanlah aku oleh karena kasih setia-Mu.

Sebab di dalam maut tidaklah orang ingat kepada-Mu;
siapakah yang akan bersyukur kepada-Mu di dalam dunia orang mati?

Lesu aku karena mengeluh;
setiap malam aku menggenangi tempat tidurku,
dengan air mataku aku membanjiri ranjangku.

Mataku mengidap karena sakit hati,
rabun karena semua lawanku.


Menjauhlah dari padaku, kamu sekalian yang melakukan kejahatan,
sebab TUHAN telah mendengar tangisku;

TUHAN telah mendengar permohonanku,
TUHAN menerima doaku.

Semua musuhku mendapat malu dan sangat terkejut;
mereka mundur dan mendapat malu dalam sekejap mata.


Mazmur 8

Manusia hina sebagai mahluk mulia

Untuk pemimpin biduan. Menurut lagu: Gitit. Mazmur Daud.

Ya TUHAN, Tuhan kami,
betapa mulianya nama-Mu di seluruh bumi!
Keagungan-Mu yang mengatasi langit dinyanyikan.

Dari mulut bayi-bayi dan anak-anak yang menyusu
telah Kauletakkan dasar kekuatan karena lawan-Mu,
untuk membungkamkan musuh dan pendendam.

Jika aku melihat langit-Mu, buatan jari-Mu,
bulan dan bintang-bintang yang Kautempatkan:

apakah manusia, sehingga Engkau mengingatnya?
Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya?

Namun Engkau telah membuatnya hampir sama seperti Allah,
dan telah memahkotainya dengan kemuliaan dan hormat.

Engkau membuat dia berkuasa atas buatan tangan-Mu;
segala-galanya telah Kauletakkan di bawah kakinya:

kambing domba dan lembu sapi sekalian,
juga binatang-binatang di padang;

burung-burung di udara dan ikan-ikan di laut,
dan apa yang melintasi arus lautan.


Ya TUHAN, Tuhan kami, betapa mulianya nama-Mu di seluruh bumi!


Mazmur 9

Allah, Pelindung orang-orang saleh

Untuk pemimpin biduan. Menurut lagu: Mut-Laben. Mazmur Daud.

Aku mau bersyukur kepada TUHAN dengan segenap hatiku,
aku mau menceritakan segala perbuatan-Mu yang ajaib;

aku mau bersukacita dan bersukaria karena Engkau,
bermazmur bagi nama-Mu, ya Mahatinggi,

sebab musuhku mundur,
tersandung jatuh dan binasa di hadapan-Mu.

Sebab Engkau membela perkaraku dan hakku,
sebagai Hakim yang adil Engkau duduk di atas takhta.

Engkau telah menghardik bangsa-bangsa,
telah membinasakan orang-orang fasik;

nama mereka telah Kauhapuskan untuk seterusnya
dan selama-lamanya;

musuh telah habis binasa,
menjadi timbunan puing senantiasa:

kota-kota telah Kauruntuhkan;
lenyaplah ingatan kepadanya.

Tetapi TUHAN bersemayam untuk selama-lamanya,
takhta-Nya didirikan-Nya untuk menjalankan penghakiman.

Dialah yang menghakimi dunia dengan keadilan
dan mengadili bangsa-bangsa dengan kebenaran.

Demikianlah TUHAN adalah tempat perlindungan bagi orang yang terinjak,
tempat perlindungan pada waktu kesesakan.

Orang yang mengenal nama-Mu percaya kepada-Mu,
sebab tidak Kautinggalkan orang yang mencari Engkau, ya TUHAN.


Bermazmurlah bagi TUHAN, yang bersemayam di Sion,
beritakanlah perbuatan-Nya di antara bangsa-bangsa,

sebab Dia, yang membalas penumpahan darah,
ingat kepada orang yang tertindas;
teriak mereka tidaklah dilupakan-Nya.

Kasihanilah aku, ya TUHAN;
lihatlah sengsaraku, disebabkan oleh orang-orang yang membenci aku,
ya Engkau, yang mengangkat aku dari pintu gerbang maut,

supaya aku menceritakan segala perbuatan-Mu yang terpuji
dan bersorak-sorak di pintu gerbang puteri Sion karena keselamatan yang dari pada-Mu.

Bangsa-bangsa terbenam dalam pelubang yang dibuatnya,
kakinya tertangkap dalam jaring yang dipasangnya sendiri.

TUHAN telah memperkenalkan diri-Nya,
Ia menjalankan penghakiman;
orang fasik terjerat dalam perbuatan tangannya sendiri.
Higayon. Sela

Orang-orang fasik akan kembali ke dunia orang mati,
ya, segala bangsa yang melupakan Allah.

Sebab bukan untuk seterusnya orang miskin dilupakan,
bukan untuk selamanya hilang harapan orang sengsara.

Bangkitlah, TUHAN, janganlah manusia merajalela;
biarlah bangsa-bangsa dihakimi di hadapan-Mu!

Biarlah mereka menjadi takut, ya TUHAN,
sehingga bangsa-bangsa itu mengakui,
bahwa mereka manusia saja. Sela


Mazmur 11

TUHAN, tempat perlindungan

Untuk pemimpin biduan. Dari Daud.

Pada TUHAN aku berlindung,
bagaimana kamu berani berkata kepadaku:
"Terbanglah ke gunung seperti burung!"

Sebab, lihat orang fasik melentur busurnya,
mereka memasang anak panahnya pada tali busur,
untuk memanah orang yang tulus hati di tempat gelap.

Apabila dasar-dasar dihancurkan,
apakah yang dapat dibuat oleh orang benar itu?


TUHAN ada di dalam bait-Nya yang kudus;
TUHAN, takhta-Nya di sorga;

mata-Nya mengamat-amati,
sorot mata-Nya menguji anak-anak manusia.

TUHAN menguji orang benar dan orang fasik,
dan Ia membenci orang yang mencintai kekerasan.

Ia menghujani orang-orang fasik dengan arang berapi dan belerang;
angin yang menghanguskan, itulah isi piala mereka.

Sebab TUHAN adalah adil
dan Ia mengasihi keadilan;
orang yang tulus akan memandang wajah-Nya.