Bergantung sepenuhnya kepada Allah

Dari GBI Danau Bogor Raya
Lompat ke: navigasi, cari

date=2021-07-23
tanggal={{{tanggal}}}

streamingdate={{{StreamingDate}}}

Logo COOL 2021 16x9.jpg
Materi COOL Umum Materi COOL Umum
TanggalJumat, 23 Juli 2021
Penulis Departemen COOL Departemen COOL
UnduhGoogle Drive
Sebelumnya
Selanjutnya

Pada malam itu Yakub bangun dan ia membawa kedua isterinya, kedua budaknya perempuan dan kesebelas anaknya, dan menyeberang di tempat penyeberangan sungai Yabok. Sesudah ia menyeberangkan mereka, ia menyeberangkan juga segala miliknya.

Kejadian 32:22-32

Pendahuluan

Dalam Kejadian 32:22-32 ini menceritakan kisah Yakub yang bergulat dengan malaikat Allah di sungai Yabok. Hal yang menarik adalah ketika Allah memukul pangkal paha dari Yakub. Mengapa Allah memukul pangkal paha Yakub sampai terpelecok? Hanya satu tujuan Allah yaitu agar Yakub bergantung sepenuhnya kepada Allah. Memang tidak mudah bagi Yakub yang memiliki kekuatan luar biasa untuk bergantung kepada Allah. Namun ketika Yakub menyadari kelemahannya, maka ia menyerah kepada Allah. Ini di buktikan ketika ia berkata, jangan tinggalkan aku sebelum Engkau memberkati aku.

Mungkin hal yang sama juga sering terjadi didalam kehidupan kita, betapa sulitnya untuk bergantung sepenuhnya kepada Allah, meskipun kita menyadari bahwa kita membutuhkan pertolongan Tuhan. Namun pada akhirnya sering sekali kita gagal untuk melakukannya.

Isi dan sharing

Ada tiga hambatan yang harus kita waspadai yang bisa menyebabkan kita sulit bergantung sepenuhnya kepada Allah:

  1. Terlalu fokus pada masalah
  2. Setiap manusia pasti memiliki masalah, tapi mari jangan fokus kepada masalah itu, tetap fokus kepada Allah yang dapat memberikan jalan keluar. Iblis akan selalu mencoba mengintimidasi kita dengan masalah yang dihadapi. Iblis menanti-nantikan saat kita menjadi lemah dan tak berdaya dan akhirnya kita menyerah dan tidak lagi mempunyai pengharapan akan Tuhan. Jangan mau diintimidasi Iblis. Mari perkatakan janji Firman Tuhan agar kita semakin dikuatkan dan terus bergantung kepada Tuhan.

  3. Iman kita sering kalah dengan kenyataan
  4. Kenyataan yang dihadapi seringkali membuat iman kita menjadi goyah bahkan hampir padam. Lukas 17:6 berkata bahwa iman sebiji sesawi dapat memindahkan pohon ara ke laut. Artinya, iman dapat mengalahkan sesuatu yang mustahil sekalipun. Lalu bagaimana caranya agar kita memiliki iman yang kuat? Kita harus memiliki pengalaman pribadi bersama Tuhan dan terus mengingat-ingat kebaikan Tuhan. Iman itu ibarat kita sedang mencuci tangan dengan sabun. Kita percaya virus yang ada di tangan kita sudah bersih karena sudah dicuci dengan sabun, padahal kita tidak bisa melihat dengan mata kepala sendiri virus yang begitu kecil itu.

  5. Kurangnya pengenalan kita akan Tuhan
  6. Firman Tuhan adalah pelita bagi kaki kita dan terang bagi jalan kita. Namun berapa banyak dari kita yang terus merenungkannya? Mazmur 23:4 berkata, Sekalipun aku berjalan dalam lembah kekelaman, aku tidak takut bahaya, sebab Engkau besertaku; gada-Mu dan tongkat-Mu, itulah yang menghibur aku. Daud bisa memperkatakan ini karena dia mengenal dan mengerti akan Tuhan dan Firman-Nya, sehingga mempunyai persekutuan yang erat dengan Tuhan.

Kesaksian

Apa Firman Tuhan yang Anda perkatakan ketika Anda sedang ada dalam masalah?
Apakah Anda merenungkan Firman Tuhan setiap hari?

Kesimpulan dan saling mendoakan

Mari kita buang segala hambatan yang dapat membuat kita sulit untuk bergantung sepenuh nya kepada Allah.